Pengalaman Perawatan Kulit di Erha (Part 2)

Holaa holaaa 🙂

Nah, sesuai dengan postinganku beberapa hari yang lalu, aku masih bakal nyerocos lagi tentang perawatan kulitku di erha yang kulakukan beberapa tahun lalu. Hmm, aku juga mau cerita tentang alasanku memberhentikan perawatanku beberapa bulan silam.

Jadi, perawatanku di erha selain tentang jerawat di wajah aku juga konsultasi mengenai BACNE! Yap, jerawat di punggung yang menyedihkan ini 😦 Jadi, setelah wajahku menjadi bersih nan mulus, sayangnya punggungku yang malah jadi seperti permukaan bulan. Banyak bruntusan gara-gara aku suka males mandi sore karena pulangnya kemalaman, jadi kedinginan dan akhirnya ga mandi. Terus muncul deh tuh jerawat punggung yang bikin kalo ngaca jelek setengah mati -.-

Jadinya, pas konsul selanjutnya aku sekalian nanyain ke dokternya tentang jerawat punggungku. Terus kata dokternya sebenernya belom parah. Tapi, diobatin aja secepatnya biar hilang. Nah terus aku dikasih obat:

  1. Polyfur : Ini itu sabun mandi yang dipake di daerah yang berjerawat aja. Nah bisa dibayangkan baunya sulfur banget dan bikin punggung kering banget. Sampe rasanya kadang kulit ketarik.
  2. AL 2 : Nah obat ini bentuknya cair putih dan musti dikocok dulu sebelum dipake. Kalo pas dipake nanti bakal cepet kering dan jadi ada bercak bercak putihnya kayak bedak gitu.

Kedua obat ini manjur dalam sebulan bikin kulitku mulus lagi. Dan alhamdulillahnya ga kayak permukaan bulan lagi hehehee. Tapi dokternya tetep bilang harus rajin mandi dan jangan suka pake baju yang bekas keringat lama-lama. Supaya jerawat punggungnya ga balik lagi. So, happy! Erha pembasmi jerawatku yang paling ampuh memang.

Tapi lama-lama aku mulai tergiur dengan brand-brand yang lagi hitz di kalangan beauty bloggers gitu. Terus aku juga mulai takut gara-gara kan erha obatnya ada yang mengandung Clindamycin alias antibiotik. Jadi, aku takut malah resisten nantinya. Padahal, kalau dipikir-pikir kan sesuai anjuran dokter ya .-. Terus aku juga harus kuliah di luar kota dan aku males konsul-konsul ke dokter. Maunya beli obat aja langsung, hehehe. Tapi kan ga bisa begitu ya -.- Rada ga bener dikit emang, jangan ditiru ya kawan 😦 Terus aku ngerasa kulitku jadi rada suka kemerahan kalo di erha. Mungkin obatnya sangat sensitif terhadap matahari. Tapi, ga ngerti juga sih. Makanya mutusin udahan aja.

Akhirnya aku nyobain produk-produk mulai dari yang lokal sampe yang dari luar. Yaa, tetep aja ga mulus balik lagi kayak waktu di erha dulu. Masih trial dan error teruus. Dan malah makin jelek aja ini kulit -.- Tapi aku masih harus berjuang sendiri biar dapet kulit mulus nan menawan hehehe. Doakan bakal cepet mulus lagi ya, aaamiin hehehe.

“Beautiful skin requires commitment not a miracle”

See you on the next post 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s